PPP Kutuk Aksi Biadab Pelempar Bom Molotov Tewaskan Simpatisan

Rimanews – Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) hasil Muktamar Jakarta, Djan Faridz mengutuk oknum pelempar bom molotov di kegiatan tabligh akbar di Yogyakarta yang diselenggarakan Presidium Forum Komunikasi Lasykar Partai Persatuan Pembangunan Yogyakarta. “Saya mengutuk perbuatan biadab dari teroris tidak bertanggung jawab yang telah melempar bom Molotov kepada Pejuang Partai yang telah melakukan aksi damai melawan kedzaliman di Lapangan Dengung Sleman yang menyebabkan korban meninggal dan luka barat,” kata Djan Faridz dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Minggu (17/4/2016). Baca Juga PPP dukung pembentukan UKP Pemantapan Ideologi Pancasila PKB: Tak Ada Hubungannya Koalisi Pemerintah dengan Pilkada DKI Ahok: kenapa cuma saya yang digugat menista agama? Kegiatan tersebut diselenggarakan di lapangan Dengung Sleman dan dihadiri oleh puluhan ribu massa yang juga memenuhi ruas-ruas jalan di Penjuru Yogyakarta. Selain Djan, hadir pula Ketua DPW PPP Yogyakarta Syukri Fadholi dalam acara tersebut. Djan memastikan kejadian tersebut tak akan menghentikannya untuk memperjuangkan hak atas keputusan Mahkamah Agung yang mengesahkan kepengurusan PPP hasil Muktamar Jakarta. “Saya pastikan tidak. Bahkan perlawanan ini akan membesar bagai bola salju di seantero negeri yang tidak rela hukum dipermainkan,” kata Djan. Ia pun menyampaikan duka mendalam atas nama pribadi dan sebagai ketum PPP kepada para simpatisan korban bom molotov itu. “Semoga Allah SWT menerima amal baik almarhum dan digolongkan sebagai pejuang Syahid. Dan Semoga Allah SWT memberikan kekuatan lahir dan batin serta kesabaran kepada keluarga almarhum,” Doa Djan. “Kami yakin perjuangan sahabat-sahabat ini tidak akan sia-sia. Kami akan lanjutkan perjuanganmu melawan kedzaliman ini,” tutur Djan Faridz. Ia pun mengimbau agar semua kader tetap tenang dan jangan melakukan pembalasan yang bersifat anarkis dan penuh kekerasan. Selain itu, ia pun meminta para kader memercayakan semuanya kepada pihak berwajib. “Kami minta kader dan Fungsionaris PPP di seluruh Indonesia untuk memanjatkan doa untuk almarhum dan kita kibarkan bendera setengah tiang sebagai tanda seluruh PPP sedang berkabung selama tujuh hari,” ujar Djan. Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : PPP , Bom Molotov , Sleman , Djan Faridz , politik , Nasional

Sumber: RimaNews